Ringkasan Aqidah Islam 5: Macam-Macam Syirik Besar

macam-macam syirik besar

Makkah Mukarramah

Ditulis oleh: Hamidin As-Sidawy Al-Atsary

Sumber:

Ringkasan Aqidah Islam 5: Macam-Macam Syirik Besar

No comments

1. Soal: apakah kita boleh minta pertolongan kepada orang-orang yang sudah meninggal atau orang-orang yang sudah tiada?.

Jawab: Kita tidak boleh minta pertolongan kepada mereka, akan tetapi minta pertolongan kepada Allah subhaanahu wata’ala. Allah subhaanahu wata’ala berfirman,

وَالَّذِينَ يَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ لا يَخْلُقُونَ شَيْئًا وَهُمْ يُخْلَقُونَ أَمْوَاتٌ غَيْرُ أَحْيَاءٍ وَمَا يَشْعُرُونَ أَيَّانَ يُبْعَثُونَ

Dan berhala-berhala yang mereka seru selain Allah, tidak dapat membuat sesuatu apapun, sedang berhala-berhala itu (sendiri) dibuat orang. (berhala-berhala itu) benda mati tidak hidup, dan berhala-berhala tidak mengetahui bilakah penyembah-penyembahnya akan dibangkitkan. (QS. An Nahl: 20-21).

إِذْ تَسْتَغِيثُونَ رَبَّكُمْ فَاسْتَجَابَ لَكُمْ

“(ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada tuhanmu, lalu diperkenankan-Nya bagimu “. (QS. Al Anfaal:9).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ يا حي يا قيوم, برحمتك أستغيث ] رواه الترمذي

“ Wahai yang Maha Hidup lagi terus menerus mengurusi makhluk-Nya, dengan Rahmat-Mu aku minta pertolongan”. (HR. Tirmidzi)

2. Soal: Apakah kita boleh minta pertolongan kepada selain Allah subhaanahu wata’ala ?.

Jawab: Tidak boleh. Dalilnya adalah firman Allah subhaanahu wata’ala:

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

“Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan”. (QS. Al Fatihah: 5).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda

[ إذا سألت فاسأل الله, وإذا استعنت فاستعن بالله ] ((رواه الترمذي وقال حسن صحيح))

“apabila kamu meminta, mintalah kepada Allah subhaanahu wata’ala, dan apabila mohon pertolongan, mohonlah kepada Allah subhaanahu wata’ala. (HR. Tirmidzi, ia berkata ini hadits hasan shahih)

3. Soal: Apakah kita boleh minta pertolongan kepada orang-orang yang masih hidup? Jawab: ya boleh sesuai dengan kemampuan mereka. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa” (QS. Al Maidah: 2).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ والله في عون العبد ما دام العبد في عون أخيه ] رواه مسلم

“Allah subhaanahu wata’ala akan selalu menolong seorang hamba, selama dia menolong saudaranya” (HR. Muslim).

4. Soal: Apakah kita boleh bernadzar kepada selain Allah subhaanahu wata’ala ?

Jawab: tidak boleh bernadzar kepada selain Allah subhaanahu wata’ala. berdasarkan firman Allah subhaanahu wata’ala,

إِذْ قَالَتِ امْرَأَةُ عِمْرَانَ رَبِّ إِنِّي نَذَرْتُ لَكَ مَا فِي بَطْنِي مُحَرَّرًا فَتَقَبَّلْ مِنِّي

“(Ingatlah), ketika isteri ‘Imran berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku menazarkan kepada Engkau anak yang dalam kandunganku menjadi hamba yang saleh dan berkhidmat (di Baitul Maqdis). Karena itu terimalah (nazar) itu dari padaku” (QS. Ali Imran: 35).

Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

[ من نذر أن يطيع الله فليطعه, ومن نذر أن يعصيه فلا يعصه ] رواه البخاري

“barang siapa yang bernadzar untuk menta’ati Allah subhaanahu wata’ala, maka ta’atilah. Dan barang siapa yang bernadzar untuk bermaksiat kepada Allah subhaanahu wata’ala, maka janganlah bermaksiat kepada-Nya”. (HR. Bukhari).

5. Soal: apakah boleh menyembelih untuk selain Allah subhaanahu wata’ala ?

Jawab: tidak boleh, dalilnya firman Allah subhaanahu wata’ala:

قُلْ إِنَّ صَلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ لا شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ

“Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagiNya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah).” (QS. Al An’am: 162-163).

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

“Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah”. (QS. Al Kautsar: 2).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ لعن الله من ذبح لغير الله ] ((رواه مسلم))

“Allah subhaanahu wata’ala melaknat orang yang berkurban untuk selain Allah subhaanahu wata’ala “. (HR. Muslim).

6. Soal: apakah boleh melakukan thawaf di tempat selain ka’bah.

Jawab: tidak boleh thawaf kecuali di depan ka’bah. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

ثُمَّ لْيَقْضُوا تَفَثَهُمْ وَلْيُوفُوا نُذُورَهُمْ وَلْيَطَّوَّفُوا بِالْبَيْتِ الْعَتِيقِ

“hendaklah mereka melakukan melakukan thawaf sekeliling rumah yang tua itu (Baitullah).” (QS. Al Hajj: 29).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ من طاف بالبيت سبعا, وصلى ركعتين, كان كعتق رقبة ] صحيح رواه ابن ماجه

“barang siapa yang thawaf tujuh putaran dan shalat dua rakaat, maka ia seperti membebaskan budak”.

7. Apa Hukum Sihir?

Jawab: Sihir termasuk kekufuran, Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

وَلَكِنَّ الشَّيَاطِينَ كَفَرُوا يُعَلِّمُونَ النَّاسَ السِّحْرَ

“hanya syaitan-syaitan lah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia “. (QS. Al Baqarah: 102).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ اجتنبوا السبع الموبقات: الشرك بالله, والسحر…] رواه مسلم

“Jauhilah oleh kalian tujuh perkara yang membinasakan, yaitu: mempersekutukan Allah subhaanahu wata’ala dan, sihir……….” (HR. Muslim).

8. Soal: Apakah kita boleh mempercayai tukang tenung, dukun dalam masalah ilmu ghaib?

Jawab: Tidak boleh mempercayai keduanya. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

قُلْ لا يَعْلَمُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ الْغَيْبَ إِلا اللَّهُ وَمَا يَشْعُرُونَ أَيَّانَ يُبْعَثُونَ

“Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”, dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan“.(QS. An Naml: 65).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ من أتى عرافا, أو كاهنا, فصدقه بما يقول, فقد كفر بما أنزل على محمد ] صحيح رواه أحمد

“barang siapa yang mendatangi tukang tenung atau dukun, kemudian ia membenarkan ucapannya, maka ia telah kafir terhadap apa yang telah diturunkan kepada Muhammad “. (HR. Ahmad).

9. Soal: Apakah seseorang dapat mengetahui hal yang ghaib?.

JAwab: Tidak ada seorang pun yang mengetahui hal yang ghaib kecuali Allah subhaanahu wata’ala, Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لا يَعْلَمُهَا إِلا هُوَ

“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri”. (QS. Al An’am: 59).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ لا يعلم الغيب إلا الله ] حسن رواه الطبراني

“Tidak ada yang mengetahui hal yang ghaib kecuali Allah subhaanahu wata’ala “ (HR. Tabrani – hadits hasan).

10. Soal: apa hukum beramal dengan undang-undang yang menyelisihi hukum Islam?

Jawab: beramal dengan undang-undang yang menyelisihi hukum Islam adalah termasuk kekafiran. Dan apabila membolehkannya atau berkeyakinan akan kemaslahatannya, maka ia telah keluar dari Islam. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

“Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir. “ (QS. Al Maidah: 44).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ ومن لم تحكم أئمتهم بكتاب الله, ويتخيروا مما أنزل الله, إلا جعل الله بأسهم بينهم ] حسن رواه ابن ماجه وغيره

“Dan tidaklah para imam enggan berhukum dengan al qur’an dan memilah milih apa-apa yang telah diturunkan oleh Allah subhaanahu wata’ala, kecuali Allah menjadikan bencana diantara mereka”. (HR. Ibnu majah dan lainnya – hadits hasan).

11. Soal: siapa yang menciptakan Allah subhaanahu wata’ala ?.

Jawab: apabila syetan membisikkan pertanyaan seperti ini kepada salah seorang diantara kalian, maka berlindunglah kepada Allah subhaanahu wata’ala. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

“Dan jika syetan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Fushshilat: 36).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengajarkan kepada kita bagaimana cara kita menolak tipu daya syetan dengan mengucapkan.

[ آمنت بالله ورسله, الله أحد, الله الصمد, لم يلد, ولم يولد, ولم يكن له كفوا أحد. ثم ليتفل عن يساره ثلاثا, وليستعذ من الشيطان, ولينته, فإن ذالك يذهب عنه ]

“aku beriman kepada Allah dan para rasul-Nya, Allah Maha Esa,.Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia. Kemudian meludah ke sebelah kiri tiga kali, dan berlindunglah dari syetan serta berhentilah karena hal tersebut bisa mengusir syetan darinya. (ini adalah ringkasan hadits-hadits shahih yang terdapat dalam Bukhari, Muslim, Ahmad dan Abu Dawud).

Hendaklah mengatakan: bahwa sesungguhnya Allah subhaanahu wata’ala adalah pencipta, dan bukan yang diciptakan. Agar dapat difahami secara logika, kita katakan seperti ini: “sesungguhnya untuk bilangan dua ada bilangan yang sebelumnya yaitu bilangan satu. sedangkan untuk bilangan satu tidak ada bilangan sebelumnya. Maka Allah subhaanahu wata’ala adalah satu tidak ada sesuatupun sebelum-Nya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ اللهم أنت الأول فليس قبلك شيء ]

“ Ya Allah, adalah yang pertama dan tidak ada sesuatupun sebelum Engkau” (HR. Muslim).

12. Soal: apa aqidah orang-orang musyrik sebelum Islam ?

Jawab: mereka berdo’a kepada para wali untuk bertaqarrub dan meminta syafa’at. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِهِ أَوْلِيَاءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى

“Dan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah (berkata): “Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat- dekatnya.” (QS. Az Zumar: 3).

Dalam ayat lain Allah juga berfirman:

وَيَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ مَا لا يَضُرُّهُمْ وَلا يَنْفَعُهُمْ وَيَقُولُونَ هَؤُلاءِ شُفَعَاؤُنَا عِنْدَ اللَّهِ

“Dan mereka menyembah selain daripada Allah apa yang tidak dapat mendatangkan kemudharatan kepada mereka dan tidak (pula) kemanfaatan, dan mereka berkata: “Mereka itu adalah pemberi syafa’at kepada kami di sisi Allah”. (QS. Yunus:18)

Dan sebagian kaum muslimin mengerjakan hal seperti itu menyerupai kaum musyrikin.

13. Soal: bagaimana kita meniadakan syirik kepada Allah ?

Jawab: peniadaan syirik kepada Allah subhaanahu wata’ala tidak akan sempurna melainkan harus meniadakan dahulu hal-hal berikut ini:

a. Syirik dalam perbuatan-perbuatan Allah subhaanahu wata’ala, seperti: meyakini bahwa disitu terdapat kekuata ghaib yang mengurusi alam ini, padahal Allah subhaanahu wata’ala bertanya kepada orang-orang musyrik di dalam ayat-Nya,:

وَمَنْ يُدَبِّرُ الأمْرَ فَسَيَقُولُونَ اللَّهُ فَقُلْ أَفَلا تَتَّقُونَ

“dan siapakah yang mengatur segala urusan?” Maka mereka akan menjawab: “Allah.”Maka katakanlah “Mengapa kamu tidak bertakwa kepada-Nya“. (QS. Yunus: 31)

b. Syirik dalam ibadah. Seperti berdo’a kepada para nabi dan para wali, berdasarkan firman Allah subhaanahu wata’ala:

قُلْ إِنَّمَا أَدْعُو رَبِّي وَلا أُشْرِكُ بِهِ أَحَدًا

Katakanlah: “Sesungguhnya aku hanya menyembah Tuhanku dan aku tidak mempersekutukan sesuatupun dengan-Nya.” (QS. Al Jin: 20).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ الدعاء هو العبادة ] رواه الترمذي, وقال حسن صحيح

Do’a adalah ibadah ” (HR. Tirmidzi, ia berkata hadits ini hasan – shahih).

c. Syirik dalam sifat-sifat Allah. Seperti meyakini bahwa para Nabi dan para Rasul mengetahui hal yang ghaib. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

قُلْ لا يَعْلَمُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ الْغَيْبَ إِلا اللَّهُ وَمَا يَشْعُرُونَ أَيَّانَ يُبْعَثُونَ

“Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”, dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan. (QS. An Naml: 65).

d. Syirik dalam penyamaan. Seperti seseorang yang berkata “aku harus mempunyai perantara seorang manusia sehingga aku bisa berdo’a kepada Allah subhaanahu wata’ala. Seperti seorang amir yang aku tidak bisa masuk kepadanya melainkan harus melalui seorang perantara”. Maka hal ini sama dengan penyerupaan antara sang Pencipta dengan makhluk-Nya, dan ini termasuk syirik. Berdasarkan firman Allah subhaanahu wata’ala:

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

“Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat”(QS. Asy Syura: 11).

Ayat ini serupa dengan ayat lain yang berbunyi:

لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Jika kamu mempersekutukan (Allah), niscaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi”. (QS. Az Zumar: 65)

Jika ia bertaubat dan menghilangkan macam-macam syirik ini, maka ia termasuk seorang yang muwahhid (yang mentauhidkan Allah subhaanahu wata’ala).

Ya Allah, jadikanlah kami orang-orang yang muwahhid, dan jangan Engkau jadikan kami orang-orang yang musyrik.

14. Soal: Apa bahaya dari syirik besar?

Jawab: Syirik besar menyebabkan pelakunya kekal di dalam neraka. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ

“Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun” (QS. Al Maidah: 72).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

[ من لقي الله يشرك به شيئا دخل النار ] رواه مسلم

“barang siapa yang menemui Allah subhanahu wata’ala sedangkan ia mempersekutukan-Nya dengan sesuatu, maka ia masuk neraka”. (HR. Muslim)

15. Soal: Apakah suatu amalan yang dibarengi dengan kesyirikan itu bermanfaat?

Jawab: Amal perbuatan yang dibarengi dengan kesyirikan, maka ia tidak bermanfaat sama sekali. Allah subhaanahu wata’ala berfirman:

ذَلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِي بِهِ مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَلَوْ أَشْرَكُوا لَحَبِطَ عَنْهُمْ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Seandainya mereka mempersekutukan Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan”. (QS. Al An’am: 88).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

أنا أغنى الشركاء عن الشرك, من عمل عملا أشرك معي فيه غيري, تركته وشركه )حديث قدسي رواه مسلم(

“aku adalah yang paling kaya dari sekutu, barang siapa beramal yang ia menyekutukan bersamaku dengan yang lain, maka aku akan tinggalkan ia dan sekutunya”.

Tags

Tentang Penulis

Hamidin As-Sidawy Al-Atsary

Berikan komentar anda